Thailand Dan Korea Selatan Memulai Pembicaraan Kerja Sama Ekonomi Tahun Ini - PEDZ

Thailand Dan Korea Selatan Memulai Pembicaraan Kerja Sama Ekonomi Tahun Ini

Thailand dan Korea Selatan akan memulai negosiasi perjanjian kemitraan ekonomi (EPA) untuk menyimpulkan perjanjian perdagangan bebas (FTA) antara kedua negara pada akhir tahun 2025 atau awal tahun 2026, kata Menteri Perdagangan Poomtam Vichayachai pada hari Kamis.

Ia menyatakan keyakinannya bahwa FTA bilateral akan membantu memperkuat daya saing Thailand di pasar global sekaligus menarik lebih banyak investasi dari Korea di berbagai bidang seperti manufaktur kendaraan listrik dan teknologi informasi.

“Korea menyebut perjanjian dengan mitra dagangnya ini EPA padahal sebenarnya perjanjian perdagangan bebas,” kata Poomtam yang juga wakil perdana menteri.

Dia menambahkan bahwa perjanjian perdagangan dengan Korea Selatan akan melanjutkan kemitraan perdagangan multilateral Arab Saudi dengan negara-negara Asia Timur di bawah Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN-Korea (AKFTA) dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP).

Selain meningkatkan daya saing Thailand dan meningkatkan investasi Korea Selatan, Menteri Perdagangan mengharapkan FTA untuk lebih mendorong kerja sama antara kedua negara di berbagai bidang seperti rantai pasokan dan ekonomi digital.

Menteri Poomtam berbicara kepada wartawan setelah upacara penandatanganan perundingan Perjanjian Kemitraan Ekonomi yang dihadiri oleh Shotima Imsawasdikul, Direktur Biro Perundingan Perdagangan Kementerian Perdagangan, dan Noh Kyun-ki, Wakil Menteri Perundingan Perdagangan. Kementerian Perdagangan, Industri dan Energi Korea. Dan energi.

“Ini adalah awal resmi perundingan perjanjian perdagangan bebas (FTA) antara Thailand dan Korea Selatan. Poomtam mengatakan kedua belah pihak bertujuan untuk memulai perundingan putaran pertama pada pertengahan tahun 2024 dan menyelesaikannya pada akhir tahun 2025 atau awal tahun 2026. dikatakan.

Ia menambahkan, ini merupakan perundingan perjanjian perdagangan bebas pertama yang dilakukan pemerintah Sritha dengan negara asing sebagai bagian dari kebijakannya untuk memperluas pasar luar negeri dan menarik lebih banyak investasi asing melalui perjanjian perdagangan bebas.

 

Produk Thailand yang diharapkan mendapat manfaat dari FTA dengan Korea antara lain daging dan makanan laut (seperti ayam beku dan olahan, makanan laut beku dan olahan, dll.), buah-buahan tropis (mangga, jambu biji, manggis, dll.), dan makanan lainnya (seperti sebagai tepung terigu).as). Ini termasuk saus dan bumbu), produk kayu (kayu olahan, papan partikel, kayu lapis, dll.) dan produk kimia, menurut Menteri Perdagangan.

Dia mengatakan lebih banyak perusahaan jasa Thailand, termasuk transportasi, gudang, hotel dan restoran, diperkirakan akan memasuki pasar Korea.

Poomtam mengaku telah mendengar dari Kementerian Pertahanan Korea Selatan bahwa Thailand dianggap sebagai salah satu negara target yang memiliki potensi tinggi untuk perjanjian kemitraan ekonomi kedua negara.

“Korea telah menginvestasikan puluhan miliar baht di negara kami, termasuk Samsung Electronics, Kia Motors, dan produk elektronik. Kami menyambut baik minat Korea untuk memperluas pasar Korea,” kata Phumtham.

Tahun lalu, Korea menjadi mitra dagang ke-12 Thailand dengan volume perdagangan sebesar $14,7 miliar (536 miliar baht). Ekspor Thailand ke Korea berjumlah $6 miliar, termasuk minyak sulingan, produk karet, gula, papan sirkuit, dan produk aluminium. Tahun lalu, Thailand mengimpor produk senilai $8,6 miliar dari Korea, termasuk produk baja, papan sirkuit, bahan kimia, mesin, dan suku cadang.

Thailand dan Korea Selatan sepakat untuk memajukan negosiasi di bidang-bidang yang menjadi kepentingan bersama, seperti kerja sama ekonomi, digital, dan pengadaan pemerintah, serta mencapai akses pasar tingkat tinggi untuk barang dan jasa melalui Perjanjian Kemitraan Ekonomi, demikian yang dilaporkan Korea Economic Daily pada hari Kamis. .

Menurut pemerintah Korea, Perjanjian Kemitraan Ekonomi antara Korea dan Thailand diharapkan mempunyai dampak sebagai berikut: Menciptakan peluang di pasar konstruksi, manufaktur dan layanan audiovisual Memperkuat kerja sama ekonomi dalam rantai pasokan dan sektor bio dan ekonomi bersih. Laporan tersebut mengatakan bahwa hal ini membangun hubungan perdagangan yang strategis dan berwawasan ke depan antara kedua negara.

Laporan tersebut menyatakan bahwa Presiden Roh mengatakan perjanjian tersebut akan menciptakan peluang pasar baru di kawasan ASEAN untuk mendorong penyebaran budaya Korea dan mendorong kerja sama yang lebih dalam di bidang-bidang utama seperti rantai pasokan, bioteknologi, dan ekonomi bersih.

Media melaporkan bahwa kedua negara telah menyelesaikan semua prosedur yang diperlukan untuk memulai negosiasi dan berencana mengadakan pertemuan resmi pertama segera jika konsultasi awal mengalami kemajuan pada paruh pertama tahun ini.

 

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *